11 “Fase Lengkap” Proses Pertumbuhan Tanaman Jagung Mulai Dari Tunas

2 min read

Proses Pertumbuhan Tanaman Jagung Mulai Dari Tunas

Proses Pertumbuhan Tanaman Jagung Mulai Dari Tunas – Jagung merupakan salah satu komoditas pertanian utama yang memiliki peran dalam pemenuhan kebutuhan pangan dan strategis di bidang ekonomi. Peningkatan produktivitas dari jagung dapat dilakukan dengan cara membuat varietas unggul. Di mana itu sesuai dengan spesifikasi lingkungan atau juga dengan cara teknik budidaya yang tepat. Teknik budidaya jagung yang tepat secara umum yaitu menyeimbangkan kebutuhan tanaman di setiap fase pertumbuhan tanaman tersebut dengan input yang harus diberikan.

Proses Pertumbuhan Tanaman Jagung Mulai Dari Tunas

Di kesempatan kali ini, penulis akan berbagi informasi tentang Proses Pertumbuhan Tanaman Jagung Mulai Dari Tunas yang mungkin bisa menambah informasi bagi Anda. Untuk lebih jelasnya, silahkan simak penjelasan berikut ini.

1. Fase perkecambahan

Proses perkecambahan benih jagung terjadi saat terdapat radikula yang muncul dari kulit benih. Proses perkecambahan jagung akan dimulai saat terjadi penyerapan air yang dilakukan oleh benih yaitu dengan melalui proses ambibisi.

Proses ini akan menjadikan benih menjadi bengkak dan akan diikuti oleh peningkatan enzim serta respirasi. Awal perkecambahan jagung yaitu koleoriza akan memanjang dan menembus pericarp, lalu radikula akan menembus koleoriza.

Baca Juga :   5 Akibat Kurang Air bagi Tumbuhan

Pada umumnya, kecambah jagung akan muncul di permukaan tanah setelah 4-5 hari setelah tanam. Apabila kondisi saat itu dalam kondisi yang dingin dan kering, pemunculan kecambang dapat berlangsung sedikit lama hingga 2 minggu atau bahkan lebih setelah benih jagung ditanam.

2. Fase V3-V5 (jumlah daun yang terbuka sempurna 3-5)

Fase ini berlangsung ketika tanaman jagung berumur sekitar 10-18 hari setelah jagung berkecambah. Pada fase tersebut, akar semina sudah mulai berhenti tumbuh dan nodul akan mulai aktif.

3. Fase V6-V10 (jumlah daun terbuka sempurna 6-10)

Fase ini berlangsung ketika tanaman jagung berumur sekitar 33 hingga 50 hari setelah berkecambah. Fase ini akan sangat dengan cepat dan disertai dengan akumulasi bahan kering yang cepat pula.

4. Fase V11-Vn (jumlah daun terbuka dengan sempurna 11-daun terakhir 15-18)

Pada fase ini, berlangsung ketika tanaman jagung berumur 33 hingga 50 hari setelah berkecambah. Pada fase ini, jumlah air dan hara dibutuhkan sangat banyak.

5. Fase Tasseling VT (berbunga jantan)

Secara umum, fase Tasseling berlangsung antara 42 – 52 hari sejak jagung berkecambah. Hal itu ditandai dengan terdapatnya cabang terakhir dari bunga jantan sebelum bunga betina muncul. Tahap ini dimulai sejak 2 – 3 hari sebelum rambut tongkol muncul.

6. Fase R1 (silking)

Tahap silking diawalli dengan munculnya rambut dari dalam tongkol yang tertutup pleh kelobot, biasanya dimulai sejak 2-3 hari setelah tasseling. Penyerbukan terjadi saat serbuk sari yang dilepas oleh bunga jantan jatuh dan menyentuh di permukaan rambut tongkol yang masih segar. Serbuk sari membutuhkan waktu sekitar 24 jam untuk bisa mencapai sel telur. Rambut tongkol yang muncul dan siap untuk diserbuki selama 2-3 hari. Rambut tongkol tumbuh memanjang 2,5-3,8cm per hari dan akan terus memanjang hingga terjadi penyerbukan. Bakal biji hasil dari pembuahan akan tumbuh di dalam 1 struktur tongkol dan dilindungi oleh 3 bagian penting yakni glume, lemma, dan palea. Serta bakal biji memiliki warna putih yang berada di luar biji.

Baca Juga :   Tanaman Kunyit: Deskripsi, Manfaat Dan Kandungannya Lengkap

7. Fase R2 (Blister)

Blister muncul saat jagung berumur sekitar 10 – 14 hari setelah silking. Pada fase Blister, rambut tongkol sudah mulai mengering dan berwarna gelap. Ukuran dari tongkol, kelobot, dan janggel hampir sempurna. Biji juga sudah mulai terlihat dan berwarna putih melepuh. Pati akan mulai diakumulasi ke endosperm, kadar air dalam biji sekitar 85% dan itu akan terus menurun hingga panen.

8. Fase R3 (masak susu)

Terjadi 18-22 hari setelah silking. Pengisian biji yang awalnya dalam bentuk cairan bening, selanjutnya akan menjadi berwarna putih seperti susu. Akumulasi pati pada setiap biji jagung akan berlangsung dengan cepat dan warna biji sudah mulai terlihat seperti pada deskripsi varietasnya. Setiap sel yang berada pada endosperm sudah berbentuk lengkap. Kekeringan yang terjadi pada fase R1 hingga R3 dapat menurunkan ukuran dan jumlah biji yang terbentuk.

9. Fase R4 (dough)

Fase R4 mulai terjadi sekitar 24-28 hari setelah silking. Bagian dalam biji seperti pasta (belum mengeras). Separuh dari akumulasi bahan kering biji telah terbentuk, dan kadar air dalam biji menurun menjadi sekitar 70%.

10. Fase R5 (pengerasan biji)

Faset R5 ini terjadi pada 35-42 hari setelah silking (munculnya bunga betina). Biji sudah terbentuk sempurna. Embrio sudah masak. Akumulasi bahan kering biji akan terhenti. Pada kondiri ini, kadar air biji sekitar 55%.

11. Fase R6 (masak fisiologis)

Fase masak fisiologis ini terjadi pada 55-65 hari setelah silking. Pada kondisi ini, biji-biji pada tongkol jagung sudah mencapai bobot kering maksimum. Lapisan pati yang keras pada biji sudah berkembang dengan sempurna dan telah pula terbentuk lapisan absisi berwarna cokelat atau kehitaman. Pembentukan lapisan hitam terjadi bertahap, mulai dari biji pada bagian pangkal tongkol menuju ke bagian ujung tongkol.

Baca Juga :   Bunga : Pengertian, Bagian - bagian, Jenis dan Fungsinya Lengkap

Pada jenis jagung hibrida, tanaman mempunyai sifat tetap hijau dan tinggi, kelobot dan daun bagian atas masih berwarna hijau. Walaupun telah memasuki tahap masak fisiologis. Pada tahap masak fisiologis ini kadar air biji berkisar 30-35% dari total bobot kering.

Itulah informasi mengenai Proses Pertumbuhan Tanaman Jagung Mulai Dari Tunas yang bisa kami bagikan melalui artikel ini. Semoga informasi ini bermanfaat bagi Anda. Terima kasih.

Baca juga:

Cara Membuat Sumber Api Dengan Peralatan Sederhana

Tulang Belakang Cakram : Pengertian, Struktur dan Fungsinya