5 Fungsi Ekor bagi Hewan Terlengkap

2 min read

5 Fungsi Ekor bagi Hewan Terlengkap

5 Fungsi Ekor bagi Hewan – Setiap hewan memiliki ekor di bagian belakang tubuhnya. Manusia sebenarnya juga memiliki ekor, namun ekor tersebut akan lenyap pada hari ke-31 sampai 35 saat di dalam kandungan dan menyatu menjadi tulang ekor. Ekor memiliki beragam fungsi yang berbeda-beda bagi setiap hewan. Dan perubahan gerak pada ekor juga menunjukkan emosi yang dialami oleh hewan tersebut.

Tidak semua hewan di dunia ini memiliki ekor, ekor yang dimiliki hewan pun memiliki manfaat yang berbeda beda sesuai dengan lingkungannya, kebiasaan sehari harinya, dan yang berhubungan dengan sistem gerak tubuhnya secara biologis, sehingga fungsi ekor bagi hewan memiliki perbedaan masing-masing tergantung dari hewan itu sendiri. Berikut ini adalah penjelasan tentang 5 fungsi ekor bagi hewan :

1. Menjaga Keseimbangan dan Membantu Pergerakan

Bagi beberapa hewan, ekor memiliki fungsi sebagai penjaga keseimbangan misalnya pada cara ikan tidur di dalam air, terutama saat melakukan gerakan tertentu. Sebagai contoh pada hewan kucing yang menggunakan ekor mereka sebagai penyeimbang saat berjalan di tempat tempat “berbahaya” seperti atap rumah atau pinggir jurang.

Selain itu juga ada fungsi yang masih berkaitan dengan menyeimbangkan badan yaitu membantu pergerakan. Burung dan ikan menggunakan ekor sebagai pengendali arah bergerak, dan cheetah menggunakan ekor untuk membantu proses berbelok dan berbalik saat sedang berlari kencang mengejar mangsa.

Ekor tersebut membantu hewan untuk mampu melakukan gerakan dengan nyaman dan gerakan apapun yang dibuat oleh ekor berhubungan dengan sinyal otak dan kondisi lingkungan sehingga secara biologis dapat memberikan kemudahan dan melancarkannya secara otomatis.

Baca Juga :   Sistem Pernafasan Hewan Invertebrata Dan Penjelasannya

2. Sebagai Alat Komunikasi

Contoh hewan yang menggunakan ekor sebagai alat komunikasi adalah burung merak dan anjing juga pada cara pinguin berkembang biak. Burung merak jantan menggunakan ekornya yang sangat cantik sebagai alat untuk menarik perhatian merak betina agar mendekat untuk melangsungkan perkawinan. Sedangkan anjing menggunakan ekor sebagai media untuk menyampaikan sesuatu (biasanya kepada pemiliknya atau kepada anjing lain). Anjing akan menggoyang goyangkan ekor saat merasa senang, menurunkan ekor saat merasa sedih, terlipat diantara kaki saat sedang cemas atau terdapat bahaya, dsb. Hal itu bisa dipahami sebagai dasar bahasa tubuh hewan anjing ya sobat.

3. Alat Perlindungan Diri

Perlindungan diri menjadi hal yang sangat penting bagi hewan terutama yang hidup di alam liar dimana mereka harus hidup mandiri dan berpindah pindah untuk mendapatkan tempat paling aman. Buaya, kalajengking, kanguru, ular dan kadal adalah contoh hewan yang menggunakan ekor sebagai alat untuk mempertahankan diri. Beberapa hewan menggunakan ekor secara langsung untuk menyerang lawan, seperti buaya, kalajengking dan kanguru. Ada pula yang menggunakan ekor sebagai pengalih perhatian, seperti yang dilakukan kadal dan cicak.

4. Menjaga Suhu Tubuh

Dalam hal ini misalnya ialah hewan rubah yang hidup di daerah dengan perubahan suhu sangat dingin, mereka menggunakan ekor mereka yang panjang dan hangat sebagai selimut alami. Menjaga agar mereka tidak mati kedinginan saat tidur atau beraktifitas. Contoh lain adalah hewan leopard salju, yakni sejenis kucing, juga menggunakan ekor mereka yang panjang dan tebal untuk menutupi leher dan bagian tubuh lain saat malam hari agar tidak kedinginan.

5. Cadangan lemak

Bagi beberapa hewan, ekor adalah tempat penyimpanan cadangan makanan yang sangat penting. Misalnya buaya. Sekitar 60 persen dari energi yang mereka dapat dari makanan akan disimpan dalam bentuk lemak di dalam ekor mereka yang besar dan kuat. Cicak dan tokek pun melakukan hal yang sama. Kita bisa melihat apakah seekor cicak mendapat cukup makanan atau tidak dengan cara melihat ukuran ekornya. Jika ekornya gemuk, maka cicak tersebut sehat. Maka cicak akan sangat rugi jika sampai harus memutuskan ekornya, karena itu berarti ia akan kehilangan cadangan lemaknya.

Baca Juga :   Hewan Ovipar - Pengertian, Ciri-Ciri Beserta Penjelasannya Lengkap

Fungsi yang Lain

Selain fungsi-fungsi yang jelaskan di atas, masih banyak hewan yang memanfaatkan ekor mereka untuk berbagai fungsi yaitu seperti :

  • Hewan kera menggunakan ekornya panjang sebagai tangan yang bisa membantu memanjat pohon, berinteraksi dengan sesama kera, hingga memegang ranting pohon atau buah pisang ketika makan.
  • Kuda dan sapi menggunakan ekor untuk mengusir lalat dan serangga lain yang datang menggaggu.
  • Kalajengking adalah hewan predator. Makanan mereka adalah hewan-hewan kecil seperti serangga, laba-laba, kadal, bahkan tikus. Bagaimana cara kalajengking menangkap mangsanya? Tentu saja dengan menggunakan sengat beracun pada ekornya. Cukup sekali sengat saja mampu melumpuhkan bahkan membunuh mangsanya, dan si kalajengking pun tinggal memakannya.
  • Berang-berang yang akan menepuk-nepukkan ekornya ke air jika ada predator atau musuh yang mendekat. Begitu pula dengan rusa, yang akan mengibas-ngibaskan ekornya untuk memperingatkan teman-temannya ketika ada bahaya.
  • Hewan seperti panda merah dan rubah punya ekor yang sangat panjang, hampir sepanjang badan mereka sendiri. Selain panjang, ekor mereka juga berbulu tebal, dan rupanya ada tujuan khusus di baliknya. Panda merah dan rubah melingkarkan ekornya ke badannya seperti selimut untuk menghangatkan diri saat tidur di lingkungan yang dingin.
  • Hippopotamus atau kuda nil menggunakan ekornya dengan cara yang bisa terbilang menjijikan. Kuda nil menandai wilayahnya dengan membuang kotoran. Ketika kuda nil membuang kotoran, mereka akan memutar-mutar ekornya supaya kotorannya tersebar kemana-mana, hal tersebut sebagai penanda wilayahnya yang akan mencakup area yang lebih luas.

Demikianlah artikel kali ini yang membahas mengenai 5 fungsi ekor bagi hewan, semoga artikel ini bermanfaat. Terima kasih.

Baca juga:

13 Hewan Terbesar Di Dunia Yang Pernah Dijumpai

Baca Juga :   Fungsi Stigma Pada Serangga Paling Lengkap

9 Contoh Simbiosis Predasi dan Kompetisi beserta Penjelasannya